Minggu, 28 Mei 2023

Bermitra Dengan Lebih 7 Ribu  Petani, Wilmar  Tanam  10 Ribu Hektar Padi

REKOMENDASI

Manajemen Wilmar Padi  Indonesia mentargertkan perluasan areal penanaman padi tahun ini hingga 10 ribu hektar.  Tingginya dukungan kelompok tani dan Pemerintah daerah,  telah meningkatkan  rasa optimis WPI, bahwa  target  seluas ini akan terealisasi.

 TROPIS.CO- JAKARTA,  Tak sedikitpun ada kesan pesimis dari wajah Saronto saat memaparkan program usaha  yang digeluti  Wilmar Padi  Indonesia. Dalam kapasitas sebagai  Rice Business Head,  Saronto sangat meyakini apa yang sudah dilakoni  WPI sejak 5  tahun nan silam, sudah pada rel yang sangat tepat. “Negara membutuhan ketersediaan  pangan yang memadai dan masyarakat tani harus lebih sejahtera,”tandasnya.

Karenanya,  saat  ngobrol  dengan  sejumlah wartawan sembari berbuka puasa bersama di salah satu  resto sekitar Bundaran  Hotel Indonesia, Jakarta Pusat, Selasa( 28/3), mantan eksekutif salah satu perusahaan perkebunan PT Astra Agrolestari ini, sangat optimis misi yang dibawa WPI dalam bisnis produk pangan bisa berkembang dan berkontribusi dalam menjaga  ketahanan pangan nasional.

Dengan prinsif “sekali dayung dua tiga pulau terlewati” Saronto  menyebut,   kemitraan dengan kelompok  tani melalui  Farmer Engagement Program (FEP), dapat  menjadi jembatan dalam mewujudkan misi perusahaan;  produksi padi  meningkat, stock beras nasional terjaga, dan kesejahteraan petani membaik, perusahaan survive dan berkembang pesat.

Saranto tak mengabaikan adanya suara tak sedap yang “menyerang” keterlibatan WPI dalam berusahatani  padi ini. Namun itu dianggapnya sebagai sinyal bahwa ada yang merasa terusik. Kehadiran  WPI dalam dunia persawahan ini mereka anggap sebagai ancaman atas bisnis yang sudah digeluti sejak puluhan tahun. “Kita menangkap peluang, bahwa negara membutuhkan  ketersediaan pangan yang sangat memadai,  kesejahteraan  petani  harus meningkat, potensi sumberdaya alam dan SDMnya pun sangat besar,”tutur Saronto.

Lagi pula  pemerintah, termasuk pemerintah daerah dan masyarakat tani sangat mendukung. Melalui  Gabungan  Kelompok  Tani – Gapoktan,  sangat antusias untuk menjadi  mitra  WPI. Dan  sejak musim tanam II (Maret-Juni 2021) hingga saat ini, total petani yang bergabung dalam Farmer  Engagement Program, ada sebanyak 7.561 orang, pada areal seluas  6.798 hektar di 17 kabupaten di Jawa dan  Sumatera.

“ FEP  dimulai sejak musim tanam II 2021 dengan luas lahan kemitraan 141 ha di sejumlah wilayah di Jawa  Timur,”ungkapnya.  Karenanya  lanjut  Saronto,  manajemen  WPI sangat berterima kasih atas kuatnya dukungan pemerintah daerah melalui Dinas Pertanian, dan Gapoktan ini.

Jadi bukan hal yang tak beralasan  bagi Saronto, bila tahun ini, manajemen WPI mentargetkan luasan penanaman hingga 10 ribu hectare. Suatu peningkatan yang sangat signifikan  ketimbang  realisasi kemitraan tahun lalu yang baru 3.366 ha. “Tiga lokasi baru untuk FEP tahun ini  Pandeglang, Lampung, dan Kuala Tanjung,”tambahnya.

Peningkatan kemitraan terjadi karena program tersebut mendapat respon positif dari petani, terutama karena adanya pendampingan dari tim agronomis perusahaan yang membantu meningkatkan produktivitas mitra. “Melalui pendampingan, produktivitas padi petani meningkat  sekitar 15 persen, dan ini membuka peluang membaiknya pendapatan petani.”

Bermitra dengan Wilmar padi, produktivitas gabah kering panen petani meningkat sekitar 15 persen. Sebelum terlibat di lapangan, ada program pelatihann yang diselenggarakan oleh manajemen WPI terhadfap petani di lokasi pengembangan.

Pada musim tanam I pertama  tahun ini, yakni  November 2022-Februari 2023, jumlah petani peserta FEP mencapai 2.302 orang dengan luas lahan 2.815 ha. Angka tersebut melonjak dibanding periode sama tahun lalu yang hanya 1.626 orang dengan luas lahan 1.113 ha.

Program tersebut dapat berjalan dengan baik juga karena dukungan dari pemerintah daerah, dinas pertanian, perusahaan agri input dan gabungan kelompok tani (Gapoktan). Dalam program itu, petani mendapatkan tiga fasilitas. Pertama berupa agri input, yaitu asuransi pertanian serta sarana dan prasarana produksi pertanian. WPI bekerjasama dengan Jasindo dan pemerintah daerah yang memberikan subsidi untuk petani. Selain itu, perusahaan juga menggandeng Asuransi Central Asia (ACA). Kedua, penerapan good agriculture practices (GAP). Ketiga, bantuan mengakses pasar yaitu perusahaan menyerap produksi beras petani dengan harga yang baik dan wajar.

Perusahaan mampu membeli gabah petani dengan harga wajar karena efisiensi produksi dan mampu memanfaatkan produk samping (by product) menjadi produk hilir yang memberikan nilai tambah. Seperti, bekatul,  kulit, menir dan sekam. Sedangkan dasar pembelian gabah ditentukan oleh kualitas yang ditentukan oleh kadar air, kadar kotoran, dan butir hijau. “Intinya pembelian ditentukan oleh rendemen,”  kata Saronto.

Saronto menjelaskan, dalam menjalankan bisnisnya, WPI memiliki tiga tujuan utama. Pertama, membantu meningkatkan kesejahteraan petani dengan membeli gabah dengan harga yang baik dan wajar. Kedua, membantu pemerintah dalam ketahanan pangan. Ketiga, membantu pemerintah mengendalikan inflasi akibat dampak kenaikan harga beras. “Kami berupaya mengikuti arahan pemerintah untuk ikut meningkatkan ketahanan pangan di dalam negeri,” kata dia.

Pihaknya juga menghadapi sejumlah tantangan dalam program tersebut. Diantaranya, edukasi pengetahuan dan teknologi baru yang diperkenalkan tim FEP karena adanya knowledge gap. Selain itu, tim juga harus membangun hubungan emosional yang kuat dengan petani, karena tidak jarang saat panen tiba mereka didekati oleh tengkulak dengan iming-iming harga yang lebih tinggi.  (Tropis01)

 

 

BERITA TERKAIT

BERITA TERBARU

Ads sidebar

POPULER