Presiden Instruksikan Tiga Langkah Penanganan Darurat Bencana Banjir Kalsel

18
Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mendampingi Presiden Joko Widodo meninjau lokasi terdampak bencana banjir di Kabupaten Banjar, Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel), Senin (18/1/2021). Foto: Kementerian PUPR
Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mendampingi Presiden Joko Widodo meninjau lokasi terdampak bencana banjir di Kabupaten Banjar, Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel), Senin (18/1/2021). Foto: Kementerian PUPR

TROPIS.CO, BANJARMASIN – Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mendampingi Presiden Joko Widodo meninjau lokasi terdampak bencana banjir di Kabupaten Banjar, Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel), Senin (18/1/2021).

Banjir terjadi di sebagian wilayah Kota/Kabupaten Provinsi Kalsel yang disebabkan intensitas hujan tinggi sejak Selasa (13/1/2020) lalu hingga menyebabkan sungai-sungai besar seperti Sungai Barito dan Martapura meluap ke permukiman.

Presiden Joko Widodo mengatakan dalam kunjungan kerjanya ke Kalsel ingin memastikan tiga hal yang perlu diprioritaskan untuk penanganan tanggap darurat, yakni percepatan peningkatan konektivitas untuk membuka daerah terisolir, proses evakuasi, dan ketersediaan logistik bagi masyarakat terdampak banjir.

“Pertama untuk infrastruktur jembatan yang rusak saya sudah meminta kepada Menteri PUPR dalam tiga hingga empat hari bisa diselesaikan sehingga mobilitas distribusi barang tidak terganggu.”

“Kedua juga mengenai evakuasi saya lihat di lapangan tertangani dengan baik dan ketiga logistik pengungsi, ini yang penting karena hampir 20.000 masyarakat dalam pengungsian.”

“Tiga hal itu yang penting untuk kita lihat sehingga kekurangan yang ada bisa dibantu Pemerintah Pusat selain logistik dari Pemprov/Pemkab/Pemkot,” kata Presiden.

Kementerian PUPR sendiri dalam mendukung upaya tanggap darurat telah menerjunkan empat unit alat berat berupa excavator dan satu unit Dozer, tiga unit dump truk serta dua unit mobil double cabin untuk angkutan barang.

Selain itu juga dipasang 3.162 unit bronjong, 6.000 unit kantong pasir, 30 unit pompa air berkapasitas 520 liter yang tersebar di titik genangan air.