Pelaku Industri Minyak Sawit Terus Berupaya Terapkan Prinsip Keberlanjutan

17
Diskusi Sawit Berkelanjutan mengungkap upaya para pelaku industri kelapa sawit Indonesia terapkan prinsip keberlanjutan. Foto : Wisesa/TROPIS.CO
Diskusi Sawit Berkelanjutan mengungkap upaya para pelaku industri kelapa sawit Indonesia terapkan prinsip keberlanjutan. Foto : Wisesa/TROPIS.CO

TROPIS.CO, JAKARTA – Seiring berjalannya waktu, minyak sawit tak hanya mampu mengembangkan mata rantai bisnisnya serta menjadi bagian dari pembangunan nasional yang berkelanjutan.

Namun, akibat memiliki peranan penting dalam perdagangan minyak nabati dunia dan persaingan dagang, minyak sawit kerap mendapat sorotan dan tudingan negatif.

Walau begitu, di tengah gempuran kampanye negatif, para pelaku industri minyak sawit di Tanah Air terus melakukan banyak pembenahan dalam praktek budidaya hingga perdagangannya yang sesuai dengan prinsip keberlanjutan.

Alhasil, kebutuhan pasar dunia akan minyak sawit berkelanjutan juga bisa didapatkan dari Indonesia.

Peran pemerintah melalui Badan Layanan Umum (BLU) Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) turut mendorong peranan pasar domestik untuk terus meningkatkan konsumsi minyak sawit melalui program mandatori biodiesel.

Dalam berbagai aksi kampanye positif minyak sawit, BPDPKS juga memperjuangkan keberadaan minyak sawit Indonesia yang telah memiliki prinsip dan kriteria berkelanjutan.

Pasalnya, minyak sawit Indonesia telah memiliki standar berkelanjutan yang mandatori seperti Indonesian Sustainable Palm Oil (ISPO) bagi perkebunan kelapa sawit nasional.

Bahkan, sebagian besar minyak sawit Indonesia juga telah memiliki sertifikasi RSPO dan International Standard Carbon Certification (ISCC) yang secara sukarela dilakukan petani dan perusahaan perkebunan kelapa sawit nasional.

Memang keberadaan minyak sawit di pasar global masih memiliki banyak tantangan.

Menurut Direktur BPDPKS, Herdrajat Natawijaya, keberadaan minyak sawit Indonesia harus sesuai dengan peraturan yang berlaku dari pemerintah.

“Produksi minyak sawit Indonesia, harus mengikuti peraturan yang telah diterapkan pemerintah, seperti penerapan prinsip dan kriteria ISPO yang wajib dilakukan semua pelaku usah perkebunan,” kata Herdrajat saat menjadi salah satu narasumber dalam Diskusi Sawit Berkelanjutan bertema Sustainbale Palm Oil, Membeli yang digelar Majalah InfoSAWIT di Jakarta, Kamis (9/5/2019).

Sementara peranan Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO) sebagai organisasi nirlaba, juga mendukung keberadaan perdagangan minyak sawit berkelanjutan supaya terus meningkat di pasar dunia.

Berbagai aksi organisasi nirlaba ini juga mendapat banyak dukungan dari para stakeholder bisnis minyak sawit global.

Peranan pelaku usaha dalam menyediakan produksi minyak sawit berkelanjutan juga dilakukan secara berkesinambungan.

Berbekal komitmen luas akan berkelanjutan, industri minyak sawit nasional juga terus membangun perkebunan kelapa sawit menjadi lebih maju dan berkelanjutan.

Terlebih, berbagai perbaikan prinsip dan standar juga telah banyak dilakukan.

Berdasarkan data yang dimiliki RSPO, minyak sawit berkelanjutan yang berhasil diproduksi dunia mencapai lebih dari 13 juta ton dan sebanyak 52 persen lebih berasal dari produksi Indonesia.

Hal ini menjadi prestasi besar untuk Indonesia. Pasalnya, sebagai produsen terbesar CPO dunia, kini predikat terbesar produsen minyak sawit berkelanjutan juga melekat kepada Indonesia.

Menurut Direktur RSPO Indonesia, Tiur Rumondang, evaluasi dan perbaikan prinsip dan kriteria RSPO (P&C RSPO) selalu dilakukan setiap lima tahun sekali beradasarkan kesepakatan para anggota RSPO.

Keberadaan anggota RSPO berasal dari multi stakeholder yang memiliki kepentingan bersama akan keberlanjutan usaha minyak sawit.

“P&C RSPO akhir tahun 2018 lalu, telah banyak mengalami perubahan guna menghasilkan minyak sawit berkelanjutan yang ramah lingkungan dan ramah sosial,” ungkap Tiur.

Pengembangan usaha minyak sawit, tak hanya persoalan bisnis semata, namun keberadaan industri minyak sawit, telah menjadi bagian dari pembangunan nasional yang berkelanjutan.

Para pelaku dunia usaha juga memiliki tujuan bersama guna menyejahterakan kehidupan rakyat Indonesia, yang selaras dengan kehidupan sosial masyarakat dan lingkungan sekitarnya.

Menurut Senior Managing Director Sinar Mas Agri, Agus Purnomo, pelaku usaha minyak sawit di Tanah Air juga terus melakukan banyak perbaikan guna menghasilkan minyak sawit berkelanjutan.

Prinsip utaman tranparansi dan akuntabilitas juga telah diterapkan kepada mata rantai pemasok Tandan Buah Segar (TBS) yang diproses Pabrik Kelapa Sawit (PKS) milik perusahaan.

Agus Purnomo juga menjelaskan berbagai rencana aksi yang telah dilaksanakan dan direncanakan Sinar mas Agri dalam menghasilkan produksi minyak sawit berkelanjutan.

Kendati tak mudah, Agus optimistis akan keberhasilan minyak sawit yang ramah lingkungan dan sosial.

“Perusahaan terus melakukan pembenahan untuk menghasilkan minyak sawit berkelanjutan,” ucap Agus Purnomo.

Berdasarkan data Kementan RI tahun 2018 lalu, keberadaan lahan perkebunan kelapa sawit nasional diperkirakan sekitar 14 juta hektare dan kepemilikan lahan perkebunan kelapa sawit sebesar 42 persen lebih dimiliki petani kelapa sawit.

Oleh sebab itu, industri minyak sawit menjadi bagian dari pemerintah dalam mengentaskan kemiskinan dan mencapai tujuan pembangunan berkelanjutan dunia (SDGs).

Peranan masyarakat global akan kebutuhan minyak sawit berkelanjutan juga sering disuarakan Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) internasional dan nasional.

Kendati sering menuding dan menekan para produsen minyak sawit global dan nasional, tapi keberadaan LSM juga dibutuhkan sebagai bagian dari promosi gratis untuk mengenalkan minyak sawit bagi pasar global secara terus menerus.

Keberadaan LSM juga turut membantu menyuarakan akan adanya produksi minyak sawit berkelanjutan yang sudah dilakukan produsen minyak sawit.

Seperti LSM WWF Indonesia, yang memiliki program kampanye positif minyak sawit, juga sering menyuarakan kepada masyarakat luas supaya mau membeli minyak sawit yang baik.

“WWF Indonesia terus mendorong berbagai upaya perbaikan yang dilakukan untuk menghasilkan minyak sawit berkelanjutan,” ungkap Sutainable Palm Oil Program Manager WWF Indonesia Joko Sarjito.

Belakangan ini bisnis minyak sawit sendiri, baru-baru ini, terus mengalami fluktuasi harga jual di pasar global.

Kendati cenderung mengalami penurunan harga, komoditas emas licin ini tetap memiliki prospek pasar yang cerah.

Lantaran, minyak sawit memiliki prospek sebagai bahan bakar nabati seperti biodiesel dan bahan bakar cair.

Ceruk pasar besar dari konsumsi bahan bakar Nabati (BBN) di Indonesia juga akan meningkatkan konsumsi pasar domestik minyak sawit nasional.

Seiring pertumbuhan industri hilir minyak sawit global yang juga terus terjadi, dimana sebagian besar bahan baku yang digunakan bersumber dari minyak sawit Indonesia.

Besarnya potensi pasar ekspor juga akan terus menggenjot pendapatan devisa negara yang berasal dari perdagangan minyak sawit.

Guna memastikan semua pertumbuhan ekonomi, sosial dan lingkungan dapat tercapai, maka dibutuhkan kolaborasi bersama untuk menumbuhkan bisnis minyak sawit berkelanjutan.

Pentingnya keberhasilan minyak sawit berkelanjutan bukan hanya persoalan produksi semata, melainkan juga peranan konsumsi pasar global dan domestik untuk mau menggunakan minyak sawit yang baik. (aby)