Pedulinya TN Gunung Gede Pangrango Berbagi dengan Penduduk Sekitar

11
Peduli pada penduduk sekitar Taman nasiional Gunung Gede Pangrango. Foto: KLHK
Peduli pada penduduk sekitar Taman nasiional Gunung Gede Pangrango. Foto: KLHK

TROPIS.CO, JAKARTA – Untuk meringankan dampak negatif perekonomian masyarakat akibat Covid-19, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) bersama PT Fajar Surya Wisesa Tbk memberikan bantuan sembako untuk masyarakat di sekitar kawasan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP) dan Taman Nasional Gunung Halimun Salak (TNGHS).

Bantuan itu diberikan kepada sekitar 1.000 Kepala Keluarga di sekitar kawasan TNGGP.

Selama ini mereka memanfaatkan potensi dan sumber daya hutan sebagai mata pencaharian di sekitar taman nasional.

“Petugas Balai Besar TNGGP,  di tiga bidang wilayah Cianjur, Sukabumi, dan Bogor,  mendistribusikan bantuan dengan sistem anjangsana door to door untuk menghindari terjadinya keramaian,” kata Kepala Balai Besar TNGGP Wahju Rudianto di Jakarta, Jumat(22/5/2020).

Sebelumnya, 18 -19 Mei kemarin, sebanyak 17 Resor Pengelolaan TN Gunung Halimun Salak telah mendistribusikan bantuan sembako kepada masyarakat sekitar kawasan TNGHS di wilayah Kabupaten Lebak Provinsi Banten, Kabupaten Bogor, dan Sukabumi, Provinsi Jawa Barat.

Sasaran bantuan sembako adalah masyarakat pemungut HHBK, pelaku jasa wisata, masyarakat mitra polhut, masyarakat peduli api, kader konservasi, tenaga kerja sukarela dan masyarakat ekonomi rendah seperti panti jompo di sekitar TNGHS.

Total masyarakat yang mendapat bantuan mencapai kurang lebih 750 Kepala keluarga.

Kepala Balai TNGHS, Ahmad Munawir dalam keterangan tertulisnya menerangkan bahwa masyarakat di sekitar kawasan TNGHS selama ini memanfaatkan hasil sumber daya hutan dengan memungut hasil hutan bukan kayu (HHBK) seperti getah damar, getah pinus, sayuran pokpohan.

Mereka sebagian besar mengalami dampak penurunan penghasilan akibat pandemi Covid-19.

Selain itu, masyarakat lain yang turut terdampak adalah mereka yang bekerja di bidang wisata seperti penyedia jasa, dan pemilik warung.

Masyarakat mengalami penurunan penghasilan yang sangat drastis karena kegiatan wisata di kawasan konservasi TNGHS dilakukan penutupan.

KLHK berharap masyarakat senantiasa terus menjaga kelestarian hutan guna keberlanjutan kehidupan yang lebih baik dan lingkungan yang sehat. (*)

___________